Khitan / Supit / Sunat menurut Budaya Jawa



Mengenal Sunat sebagai Budaya Luhur Masyarakat Jawa


Budaya/Adat merupakan hasil peradaban manusia. Semakin tua dan tinggi peradaban, makin banyak orang yang mengikuti budaya tersebut. Hal ini termasuk Budaya Jawa. Budaya Jawa telah berusia ratusan tahun. Budaya Jawa merupakan budaya warisan leluhur yang tinggi, patut dihormati dan diteladani. Budaya Jawa mendapat pengaruh dari budaya dari masa Hindu, Budha dan Islam. Khitan merupakan pengaruh dari agama Islam yang saat ini sebagai agama yang mayoritas dipeluk oleh masyarakat Jawa.

Informasi Khitan menurut adat jawa dapat diperoleh dari kitab primbon Betaljemur Adammakna. Berikut kutipan langsung dari kitab tersebut :      

"Bocah lanang umur 13-15 tahun kudu disupit, sarehning wis umum diwunigani, tatacarane ora perlu diterangake. Dene slametane lan sajene padha lan slametan tetesan, mung tambah sajen : sawarnaning gerangan arit, pacul, pangot, marisan, linggis lan sapadhane, kabeh mau diwadhahi tebok kaya nata ambengan. Dene patrape lan ubarampaning siraman lemeke lan kosokane padha lan siraman tetesan kasebut ing dhuwur. Dene yen arep disupiti wayah jam 4 utawa 5 esuk, kudu kumkum dhisik".

Kutipan diatas kurang-lebih dapat dijabarkan sebagai berikut :
Anak laki-laki umur 13-15 tahun harus dikhitan, umur terbaik menurut budaya jawa adalah 13-15 tahun. Umur tersebut merupakan akil baliq yang merupakan akhir dari masa anak-anak. Pada umur tersebut anak sudah mengetahu baik-buruk sehingga anak sudah menyadari apa yang terjadi dalam dirinya dan dapat menerima mencerna informasi dengan benar. Khitan dilakukan karena sudah umum dilakukan oleh anak laki-laki, tatacaranya tidak perlu diterangkan. Untuk acara slametan dan sajen yang perlu disiapkan sama dengan slametan tetesan (khitan pada perempuan). Adapun slametan dan sajen yang perlu disiapkan adalah sebagai berikut :

"Jenang abang, putih, baro-baro, tumpeng robyong, tumpeng gundhul (tanpa lawuh), gula jawa setangkep, krambil wutuh 1, empluk isi beras, kemiri, kluwak, gendhang ayu, suruh ayu, gambir, jambe sagagange, kembang telon, menyan, lawe, kisi, dilah, kendhi, pitik urip, tindhike dhuwit rong wang sabenggol."

Sedangkan untuk sesaji ditambah dengan semua alat seperti sabit, cangkul, pangot, marisan, linggis dan lain sebagainya. Alat-alat tersebut dimasukkan kedalam wadah tebok seperti menata ambengan. Dapat diambil makna dari adanya peralatan tersebut menandakan anak sesudah khitan adalah sudah dewasa sehingga sudah waktunya mengenal dan menggunakan alat-alat tersebut dalam kesehariannya dimana alat-alat tersebut merupakan alat-alat yang digunakan laki-laki dewasa dalam mencari nafkah. Alat-alat tersebut memberikan simbol bahwa sebagian besar masyarakat jawa yang agraris. Untuk pengobatan dan bahan untuk siraman sama dengan siraman pada tetesan (khitan perempuan). Siraman seperti pada tetesan (khitan perempuan adalah sebagai berikut :

"Sawise ditetesi bocah mau banjur kon mamah jamu mamahan, wujude yaiku beras kencur, kunir asem, tumbar, trawas, lan kayulegi, kabeh mau mentahan. jamu kasebut ing dhuwur mau, pamamah genti-genti, banyune kahulu, ampase dilepeh, lan banjur nguntal endhog pitik mentah. Sawise bocah mau banjur disirami lungguh dhingklik dilemeki kaya nalika ditetesi, yaiku lemek : klasa, lan gogodongan : apa-apa, kara, dhadhapsrep, alang-alang, lan bangsa sembet yaiku : letrek, jingga, banguntulak, sindur, sembagi, slendhang lurik puluhwatu, yuyusakandhang lan lawon. Dene kang kanggo kosokan uga padha karo yen siraman tingkeban kasebut ing dhuwur. sarampunging adus bocah mau banjur didandani nganggo-anggo sarwa becik, kalungguhake ana sangareping patanen (senthong tengah)."

Dari semua kutipan diatas dapat diketahui bahwa khitan merupakan saat yang sangat penting pada proses perkembangan anak. Khitan perlu disiapkan dengan matang. Adapun untuk penerapan pada kehidupan adalah kembali kepada kemampuan masing-masing orang tua. 

Sumber : Kitab Primbon Betaljemur Adammakna. 
Penulis  : Kangjeng Pangeran Harya Tjakraningrat
Penerbit : Soemodidjojo Mahadewa dibantu CV Buana Raya 

Berlangganan artikel terbaru via e-mail :

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel